//
you're reading...
Human being, Lingkungan, Pendidikan, Renungan

Pendidikan Karakter

Pendidikan Karakter
Hasanudin Abdurakhman

Pendidikan karakter jadi terdengar rumit, sampai perlu merombak sistem sekolah segala. Memangnya apa sih, kok jadi rumit begitu? Bagi saya pendidikan karakter itu adalah pendidikan rumahan. Pusatnya ada pada orang tua yang menjadi teladan. Orang tua yang berkarakter, menjadi dirinya sendiri secara otentik, dan itu menjadi teladan bagi anak-anaknya. Dalam hal sekolah, guru-guru yang berkarakter, otentik, menjadi contoh bagi murid-muridnya.

Pendidikan karakter jadi terdengar rumit, karena kita biasa hidup tanpa karakter. Orang tua dan guru tidak menjadi contoh bagi anak-anak. Misalnya, orang tua/guru mengajarkan tentang kebersihan, tapi mereka sendiri sering buang sampah sembarangan. Mereka mengajarkan soal tepat waktu, mereka sendiri molor. Mereka mengajarkan agar tidak bergunjing, tapi setengah dari hari mereka dipakai untuk bergunjing.

Anak-anak saya sekolah mahal, guru-gurunya mungkin sudah banyak belajar teori pendidikan karakter. Tapi maaf saja, mereka tidak berkarakter. Suatu hari sekolah anak saya jadi tuan rumah kegiatan nasional antar sekolah dalam satu yayasan. Halaman sekolah penuh sampah. Guru dan murid kompak membuang sampah sembarangan.

Kalau saya datang pada suatu acara di sekolah anak saya, sering saya temukan ruang-ruang kelas dengan lampu menyala, AC diset pada suhu paling rendah. Padahal tak ada orang di situ. Sering saya tegur guru-guru dan bahkan kepala sekolah soal ini. Mereka dengan manis akan menjawab,”Iya, Pak. Mohon maaf, bla bla bla….” Penuh basa basi.

Di atas saya singgung soal menjadi otentik. Apa itu? Menunjukkan karakter kita yang asli. Bersih, tepat waktu, disiplin, tenggang rasa, dan sikap-sikap positif lainnya harus melekat di diri orang tua dan guru. Jadi saat mereka mengajarkan sikap-sikap itu, mereka sedang menjadi diri mereka sendiri, bukan sedang berakting. Orang tua atau guru yang berpura-pura tidak akan bisa menularkan karakter yang baik.

Jadi, kalau mau membangun pendidikan karakter, yang perlu kita lakukan adalah revolusi sikap oleh para orang tua dan guru. Masalah kita adalah kita tidak mau lepas dari berbagai kenyamanan. Kita tidak mau beranjak menjadi manusia brdisiplin, karena tidak disiplin itu nyaman buat kita. Berhenti bergunjing? Aduh, mana mungkiiiiinn.

Kita bersikap bahwa pendidikan karakter itu untuk anak-anak. Sementara kita ingin sikap kita boleh dipertahankan, sampai kita mati. “Kamu saja yang rajin dan tertib ya nak, bapak ibu mah sudah tua, nggak mungkin berubah lagi.”

Begitulah cara kita membuat pendidikan karakter jadi rumit.

About ekoharsono

Just a simple person....that's all

Discussion

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: