//
you're reading...
Creativity, Human being, Kemandirian, Perubahan

Mencari Kerja Atau Dicari Pekerjaan

Eileen Rachman
Kompas, 21 Mei 2016

DI beberapa situasi, kita sering mengamati para lulusan atau fresh graduate, yang mulai aktif mencari kerja, dan mengalami berbagai tantangan untuk mendapatkan pekerjaan yang diidamkan.

Ada yang mengirimkan lamaran ke segala penjuru. Ada yang sudah melakukan pendekatan jauh-jauh hari, misalnya dengan mengikuti program internship yang sang peserta magang berkesempatan menampilkan sikap maupun unjuk kerja yang baik, sehingga ia pun bisa mendapat kesempatan kerja yang lebih daripada yang lain. Ada juga campur tangan orang tua yang berusaha keras memanfaatkan jejaring sosialnya untuk memperkenalkan putra-putrinya.

Kita semua tahu ungkapan yang umum: banyaknya pencari kerja tidak menjamin mudahnya pemberi kerja mendapatkan calon yang tepat. Jadi, jelas bahwa tidak hanya pencari kerja yang sibuk mengais-ngais kesempatan, tetapi juga pemberi kerja berlomba-lomba dan berupaya keras untuk mendapatkan calon terbaik yang mereka butuhkan. Tengok keramaian job fair, perusahaan raksasa yang seolah lapar menjaring calon karyawan juga tidak kenal lelah membuka lapak penerimaan karyawannya, bahkan membuatnya semenarik mungkin untuk didatangi para pelamar.

Kenyataan bahwa banyak perusahaan aktif membuka peluang pekerjaan sering membuat pencari kerja lumayan panik untuk memilih perusahaan mana yang tepat untuknya. Kita bisa melihat bahwa ada dua jenis pencari kerja: pertama, mereka yang membabi buta, ingin segera mendapat pekerjaan, apa pun jenisnya, digaji berapa saja, asal bisa mendapat kesempatan direkrut. Kedua, mereka yang tenang, tahu kualitas dirinya, mengamati kesempatan dengan seksama, tetapi tidak pernah berhenti mengobservasi diri dan sekitar, berdiskusi, berusaha meningkatkan kompetensi dirinya dengan mencari bahkan menciptakan proses pembelajaran yang sesuai, lalu akhirnya menangkap kesempatan yang berpeluang besar.

Apa yang dicari perusahaan?

Apakah perusahaan memang mencari tenaga kerja yang murah? Apakah perusahaan, karena butuh cepat, akan mencari seadanya saja? Banyak perusahaan, yang setelah melakukan tes yang berlapis lapis serta intervieu yang intensif, merasa mendapat calon yang tepat, namun tetap mengalami kegagalan. Terkadang calon yang dianggap bagus ternyata tidak merasa betah di lingkungan birokrasi. Atau, juga calon merasa tidak nyaman mengenakan seragam setiap hari. Penyebab lainnya bisa saja karena kurang sekedar kurang sreg dengan waktu kerja.

Alasan-alasan yang rasanya sangat sederhana ini sangat merugikan perusahaan. Selain uang yang dimanfaatkan untuk membayar ongkos perekrutan, waktu dan kesempatan yang hilang, misalnya karena musim lulus lulusan sudah usai. Hal ini membuat perusahaan yang seharusnya bergerak maju dengan tim yang lengkap ternyata harus mundur kembali ke titik nol. Terlepas dari upaya-upaya pengembangan yang kemudian dilakukan untuk membantu karyawan beradaptasi, sesungguhnya perusahaan sangat memerlukan tenaga kerja yang bisa segera tune in dengan dinamika bisnis dan organisasi. Karena waktu terasa berjalan amat cepat, kesempatan bisnis tumbuh pun terbuka lebar, namun tanpa dukungan tenaga kerja yang memadai, peluang bisa berlalu begitu saja, bahkan diambil alih oleh kompetitor. Jadi, kita bisa melihat bahwa bukan saja si pencari kerja yang berpikir dan berupaya keras untuk mendapatkan hasil yang terbaik, tetapi pemberi kerjapun demikian halnya. Pencari kerja dan pemberi kerja seolah 2 pihak yang tengah mencari jodoh.

Matangkan diri untuk bekerja dulu

Jika kebutuhan sesungguhnya ada di pihak pemberi kerja, lantas bagaimana dengan para pencari kerja? Di berbagai kesempatan, saya mewawancarai beberapa fresh graduate, tentang bagaimana mereka memiliki gambaran tentang dunia kerja yang akan mereka masuki. Tentunya hal-hal yang biasanya mereka bayangkan adalah kegiatan perkantoran, alat-alat dan fasilitas, hari kerja, dan tentunya gaji bulanan. Sementara itu, hal-hal yang sering tidak terbayang oleh mereka adalah hubungan atasan bawahan, dinamika kerja dalam tim, strategi menapaki jenjang karir, budaya perusahaan dan banyak hal lainnya.

Banyak dari mereka yang belum memiliki gambaran tentang kualitas-kualitas apa yang sesungguhnya penting. Demikian pula arus informasi yang terjadi antara teman kerja, maupun dengan atasan juga tidak banyak disebutkan. Mereka bisa dikejutkan oleh fakta bahwa ide dan pendapat sebrilian apa pun perlu diajukan secara persuasif. Jika tidak, ide itu tidak dengan mudah diterima, bahkan bisa mati sebelum diungkapkan. Penyebabnya adalah keterampilan komunikasi efektif yang belum memadai. Keterampilan dasar semacam inilah yang perlu dimatangkan oleh para lulusan.

Pengalaman-pengalaman berorganisasi di kampus bisa amat berguna, tetapi sebetulnya masih banyak pengalaman yang bisa dicari, bahkan diciptakan untuk mempersiapkan diri. Pengalaman magang, pengalaman membuka usaha kecil, ketekunan dalam suatu bidang keahlian di luar bidang akademis, kesempatan menjadi relawan, dan pengalaman-pengalaman lainnya yang memperkaya ketrampilan sosial dan emosional.

Hal lain yang perlu dipersiapkan adalah persepsi diri yang pas, tidak dibuat buat, tetapi mengambarkan jati diri yang jelas, serta dikemas dalam gambaran yang unik. Tidak perlu meng-cover banyak kompetensi, tetapi fokus kepada hal-hal spesifik yang relevan dengan kebutuhan organisasi dan tuntutan dunia bisnis.

Kesiapan bekerja sungguh tidak ada kaitannya dengan kecerdasan. Jadi, bila anda diterima bekerja karena tes IQ bagus, maka bersiaplah dengan hal hal yang tidak ada kaitannya dengan kecerdasan, tetapi justru memerlukan modal yang amat mendasar, yaitu kesabaran, ketekuan, ketrampilan bergaul, keterampilan menangani konflik, kemampuan berorganisasi dan sikap positif terhadap tantangan.

About ekoharsono

Just a simple person....that's all

Discussion

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: