//
you're reading...
Human being, Lingkungan, Motivasi, Pendidikan, Perubahan

Mulainya dari Adab

Oleh Mohammad Fauzil Adhim

Tanpa pembentukan adab yang kuat, tak ada alasan mendasar untuk memasukkan anak di sekolah berasrama (boarding school). Inilah pilar pendidikan yang harus mendapat perhatian utama. Ini pula yang harus ditegakkan pertama kali sebagai bagian dari tarbiyah. Ibarat tanah, kita siapkan lahannya dulu sebelum kita tanami. Ibarat sawah, kita olah dulu sehingga menjadi lahan yang subur untuk menyemai berbagai bentuk kebaikan dan ‘ilmu. Tanpa ta’dib dan tarbiyah, tak ada pembeda yang sangat penting dengan sekolah yang berangkat pagi pulang sore, kecuali bahwa anak-anak itu tinggal di tempat yang sama, yakni asrama. Tanpa tarbiyah dan ta’dib, sekolah asrama hanya menyediakan tempat menginap, tapi bukan pesantren. Sebagaimana, sekarang telah banyak pondok pesantren yang telah kehilangan kata pesantren, sehingga yang tersisa tinggal pemondokannya saja.

Pembentukan adab juga harus menjadi bagian sangat penting dari sekolah sehari penuh (fullday), terlebih ketika berani menempelkan kata islam pada model sekolahnya; apakah islam terpadu, islam integral, islam plus atau apa pun itu. Tanpa ada proses ta’dib yang serius dan terencana, pilihan kita memasukkan anak ke sekolah sehari penuh boleh jadi justru bukan menempa anak agar menjadi pribadi yang baik dan matang, tetapi justru menjerumuskan. Keburukan itu akan lebih besar lagi pengaruhnya pada sekolah berasrama, sebagaimana kebaikannya juga sangat besar jika tertata dengan sangat baik dan penuh kesungguhan.

Boleh jadi selama di asrama anak-anak terbiasa berperilaku sopan dan bertutur santun. Tapi tanpa proses ta’dib yang matang, kebaikan dalam berperilaku maupun bertutur hanyalah kebiasaan tanpa dasar, tanpa pilar. Mereka baik karena lingkungan kondusif untuk berbuat baik. Mereka baik karena lingkungan kurang memungkinkan berbuat buruk atau bahkan tidak memungkinkan berbuat jelek. Tapi jika hati tak mengingini, kecintaan terhadap perbuatan baik itu tidak tumbuh dengan kokoh, maka ia akan mudah hilang tanpa bekas begitu keluar dari lingkungan tersebut. Berbagai kebiasaan baik tersebut berubah drastis bukan karena pengaruh lingkungan, tetapi karena sedari awal anak-anak memang tak mengingini kebaikan tersebut, sementara upaya menanamkan kecintaan nyaris tak ada. Salah satu sebabnya, kita menganggap bahwa penjelasan telah cukup untuk menyadarkan. Padahal beda sekali antara faham dan sadar. Penjelasan itu memahamkan, bukan menyadarkan.

Lalu, kapan ta’dib perlu kita berikan kepada anak? Sepanjang masa. Selama mereka masih di asrama, selama itu pula proses ta’dib dan tarbiyah berlangsung secara terus-menerus dan berkelanjutan. Tetapi untuk sebuah perubahan terencana, tiga bulan pertama merupakan masa yang amat penting untuk melakukan ta’dib. Inilah masa yang paling strategis. Kita dapat melakukan perubahan kapan saja, tetapi saat paling tepat untuk melakukan perubahan mendasar adalah masa awal masuk asrama atau sekolah. Inilah masa penting membentuk sikap, menanamkan nilai, membangun orientasi belajar dan orientasi hidup. Inilah masa paling berharga untuk membangun adab yang baik dan kuat dalam diri anak.

Jadi, awal di asrama sepatutnya kita manfaatkan secara serius untuk membangun hal-hal mendasar yang diperlukan oleh siswa, baik dalam menuntut ilmu maupun dalam mengarungi hidup yang amat panjang. Orientasi kampus bisa saja kita lakukan. Tapi itu bukan yang terpenting. Jika kita mendirikan sekolah untuk sebuah tujuan ideologis yang sangat idealis, jangan segan meninjau ulang apa-apa yang tampak telah lumrah dilakukan berbagai lembaga.

Apa yang perlu kita perhatikan dalam proses ta’dib? Pembiasaan dan bahkan pemaksaan atau pengharusan berperilaku sesuai tuntunan (mulazamah), pendampingan sehingga apa yang berat terasa lebih ringan, penyampaian ilmu sehingga anak tak sekedar terbiasa melakukan, dan yang tak kalah pentingnya adalah targhiib wat tarhib. Jika penjelasan memahamkan anak apa-apa yang sebelumnya tidak ia pahami, maka targhiib wat tarhib kita berikan untuk menumbuhkan kesadaran. Dua hal ini, paham dan sadar, merupakan perkara penting yang berbeda ranahnya. Paham itu berada pada ranah kognitif, sementara sadar merupakan jenjang terendah ranah afektif.

Mengapa dua hal ini harus kita berikan secara berbarengan (simultan)? Sekedar paham, sematang apa pun pemahamannya hingga mampu menjelaskan secara gamblang dan memuaskan, tidak berpengaruh pada sikap maupun perilaku. Bukankah orang-orang Yahudi banyak yang memahami Islam dengan baik, tetapi mereka tidak bersedia tunduk kepada petunjuk? Sementara kesadaran tanpa mengilmui membuahkan keinginan untuk berbuat, tetapi tanpa terasa bisa terlepas dari tuntunan. Bukankah telah berlalu orang-orang sebelum kita yang gigih beramal tapi terlepas dari kebaikan karena jauh dari petunjuk? Maka, keduanya harus ada: pemahaman dan kesadaran. Keduanya ditumbuhkan berbarengan dengan proses pembiasaan, pendampingan dan pengasuhan.

Jika ranah afektif telah tersentuh, kesadaran telah tumbuh, maka hadirnya pemahaman akan menguatkan keyakinan, Semakin kuat ia memegangi nilai, menginternalisasikan dalam dirinya, lalu perlahan ia mengikatkan diri pada nilai tersebut (organizing) dan pada akhirnya semoga sampai pada jenjang karakterisasi diri. Dus, karakterisasi diri merupakan proses panjang. Ia bermula dari kesadaran, memunculkan keinginan berbuat sesuai apa yang ada dalam kesadarannya, menghayati nilai-nilai itu, mengikatkan diri pada nilai atau sistem nilai tersebut dan pada akhirnya mencapai karakterisasi diri.

Sungguh, kebohongan besar dan dusta keji jika ada yang menawarkan kiat praktis membentuk karakter hanya dalam waktu dua hari!

Merebut Masa Awal Sekolah

Kembali pada pembahasan tentang ta’dib. Tiga bulan pertama merupakan masa paling penting bagi pembentukan ‘adab yang berperan sangat penting bagi proses pembentukan iklim kelas dan budaya sekolah di kemudian hari. Selama tiga bulan, kegiatan akademik diminimalkan, terutama di asrama. Fokus kegiatan ada pada ta’dib dan tarbiyah. Bukan ta’lim.

Saya pernah mengusulkan program semacam ini kepada sebuah sekolah dasar, tetapi belum pernah benar-benar menyampaikan secara detil apa saja yang harus dilakukan pada tiga bulan pertama. Baru kulit-kulitnya saja bersebab ada gejala program tersebut terlalu tergesa-gesa dipasarkan sebagai proyek pelatihan oleh sebagian orang sebelum konsepnya benar-benar dipahami dengan matang. Ini tentu saja kontraproduktif bagi sebuah proses ta’dib. Sebuah pelatihan haruslah diilmui secara matang. Jauh lebih baik lagi jika ia dikuati pengalaman lapangan yang sangat kaya, termasuk bagaimana mengatasi masalah yang terjadi selama proses implementasi berlangsung. Jika gagasan selintas sudah menjadi program pelatihan, hampir pasti yang terjadi hanya pencitraan atau permainan saja. Dan hari ini, betapa banyak pelatihan yang sebagian besar isinya adalah ice breaking berupa hiburan. Padahal konsep awal ice breaking adalah upaya memecah kebekuan hanya jika peserta sudah jenuh dan lelah.

Apakah sekolah harus mengambil waktu sedemikian lama hanya untuk membentuk adab? Ada dua jawaban sederhana. Pertama, ibarat menanam padi, pembentukan adab merupakan proses penyiapan lahan agar tanaman yang kita semai dapat tumbuh subur. Keberhasilan pembelajaran dan pembentukan budaya sekolah sangat dipengaruhi oleh kuat lemahnya ‘adab pada pribadi tiap siswa. Pembicaraan ini terasa lebih mendesak mengingat banyak anak masuk sekolah berasrama tanpa bekal adab dan mental yang memadai dari rumah. Kita bisa melaksanakan proses pembiasaan dalam waktu lebih singkat. Tetapi sulit berharap bisa terpatri lebih dalam, terbangun lebih kokoh. Kedua, kerepotan mengurusi siswa akibat lalai menyiapkan adab mereka di awal jauh lebih panjang dan melelahkan, sehingga mengkhususkan waktu di awal (khususnya di asrama) akan sangat bermanfaat. Selain itu, jika mereka telah memiliki adab yang kuat serta menghayati fadhilah ilmu maupun menuntut ilmu, kita bisa berharap mereka akan memiliki sikap belajar serta orientasi studi yang baik.

Wallahu a’lam bish-shawab.

About ekoharsono

Just a simple person....that's all

Discussion

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: