//
you're reading...
Human being, Pendidikan, Renungan

Renungan Pendidikan #40

Harry Santosa – Millenial Learning Center

Sebuah pameran di Jepang memperlihatkan sebuah pohon tomat dengan buah mencapai 20.000 butir. Jangan terburu buru menduga, pohon tomat ini hasil rekayasa teknologi atau over nutrisi dsbnya. Mohon maaf, bila salah duga.

Pohon tomat ini berbuah lebat tanpa rekayasa, tanpa teknologi canggih, tanpa nutrisi hebat dstnya, namun hanya karena ditemukan bahwa akar pohon tomat ternyata lebih cocok di air bukan di tanah.

Jadi hanya dengan membebaskan atau memerdekakan akar tomat untuk hidup di air, maka tomat berbuah begitu lebat. Lalu apa makna dari kisah ini? Harap bershabar.

Masih di negara yang sama, suatu masa di tahun 80an, sebuah propinsi, mewajibkan seluruh desa untuk menanam padi sebagai bagian dari program swasembada beras.

Ternyata ada 2 desa yang menolak, alasannya adalah desa pertama lebih cocok untuk pariwisata karena kontur tanah dan sumber air panas bumi. Sementara desa kedua lebih cocok menanam buah tertentu. Akhirnya gubernur propinsi itu membiarkan saja karena hanya dua desa dari ratusan desa yang ada.

Apa yang terjadi? Beberapa tahun kemudian, dua desa yang menolak menanam padi itu menjadi desa paling sejahtera di propinsi itu. Akhirnya sang gubernur memberikan kemerdekaan bagi semua desa desa lainnya untuk memilih keunggulan lokal yang sesuai bagi masing masing.

Apa makna dari cerita di atas?

Nampaknya tidak perlu dijelaskan, karena kita akan langsung paham bahwa apapun dan siapapun di muka bumi jika tumbuh merdeka sesuai fitrah yang Allah karuniakan kepadanya maka niscaya tumbuh paripurna dan langsung memberi manfaat yang luarbiasa.

Pesan pendidikannya adalah bebaskanlah fitrah anak anak kita untuk tumbuh paripurna sesuai keunikannya, fokuslah pada sisi cahaya keindahannya, bukan sibuk pada sisi gelapnya. Jika sisi cahayanya semakin melebar maka sisi gelapnya menjadi sirna, bahkan cahayanya kemudian akan menerangi semesta di luar dirinya.

Bukankah gelap kebathilan hanya ada ketika cahaya kebenaran meredup, begitupula sebaliknya.

Maka berhentilah terlalu dominan dan banyak mengajar, karena fitrah belajar yang dikaruniakan Allah adalah kemampuan belajar terbaik yang ada di muka bumi. Kita akan terkejut melihat hebatnya fitrah belajar mereka bila dimerdekakan.

Pendidikan bukanlah pengajaran, penjejalan, pengisian, seolah olah anak kita lahir tanpa fitrah apapun. Anak yang selalu dominan diajarkan akan terus meminta diajarkan sepanjang hayatnya. Inspirasikan dan idekanlah gagasan2 hebat dan keren maka dia akan antusias belajar meneliti dan menemukan solusinya sepanjang hidupnya.

Sesungguhnya Allah telah mengajarkan banyak hal kepada manusia, mengilhamkan banyak hikmah sepanjang hidupnya termasuk kemampuan belajar yang luarbiasa. Apakah kita lebih hebat dari Tuhan?

Maka berhentilah berobsesi mencetak dan membentuk anak agar seperti raja anu, artis anu, ulama anu atau panglima anu atau pemimpin anu. Allah telah mengkaruniakan mereka perannya masing masing sesuai fitrah bakatnya. Khalifah bukanlah peran tunggal di muka bumi.

Apa jadinya jika di muka bumi isinya raja semua, artis semua, ulama semua, panglima semua dan pemimpin semua?

Pendidikan bukanlah percetakan atau pabrik furnitur atau peternakan, yang bisa seenaknya dan semaunya mencetak dan membentuk. Anak anak yang dicetak semaunya akan tidak pernah menjadi dirinya selamanya. Itu artinya mereka tidak pernah menjalani peran penciptannya sepanjang misi khalifah nya di dunia.

Sesungguhnya pekerjaan mencetak dan membentuk manusia hanya Allah yang punya otoritas, dan semua desainNya sudah sempurna ada di dalam fitrah tiap manusia. Apakah kita lebih hebat dari Tuhan?

Maka berhentilah melakukan islamisasi fitrahnya, karena fitrahnya sudah Islam. Hidupkanlah fitrah keimanannya dengan atmosfir keshalihan dan keteladanan, keridhaan dan kecintaan pada Allah dan kebenaran maka dia akan mudah dan bergairah menerima dan menjalankan syariah.

Sesungguhnya tiap anak lahir dalam keadaan Islam, dalam keadaan bertauhid rububiyah, mereka termasuk kita pernah bersaksi bahwa Allah adalah Robb.

Sesungguhnya anak anak kita hanya memerlukan kita untuk berperan sebagai fasilitator, guide dan coach serta akhirnya sebagai partner yang menghargai, menghidupkan dan memberikan kebanggaan setinggi2nya kepada fitrah belajar, fitrah bakat dan fitrah keimanan yang mereka miliki.

Berhentilah fokus pada kelemahannya, bertaubatlah dari penyeragaman dan obsesi melampaui fitrah Allah dalam penciptaanNya, berhentilah mengingkari adanya fitrah, berhentilah menjadi tuhan.

Jadilah hamba yang hanif bersama agama yang lurus, jadilah orangtua yang menghargai fitrah dan memuliakannya dengan agama fitrah. Mendidik sesuai fitrah akan berujung kepada buah yang berkah, baik dan banyak.

Salam Pendidikan Peradaban
‪#‎pendidikanberbasispotensi‬
‪#‎pendidikanberbasisfitrah‬ dan akhlak

About ekoharsono

Just a simple person....that's all

Discussion

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: