//
you're reading...
Leadership, Lingkungan, Motivasi, Perubahan

Lee

Rhenald Kasali ; Pendiri Rumah Perubahan
KORAN SINDO, 26 Maret 2015

”Bahkan dari ranjang saya, ketika Anda ingin memasukkan jasad ini ke liang lahad, tetapi saya merasa ada sesuatu yang tidak beres dengan Singapura, saya akan bangun. Mereka yang percaya bahwa setelah saya meninggalkan pemerintahan, meninggalkan posisi saya sebagai Perdana Menteri, saya akan pensiun secara permanen, harus benar-benar memeriksakan kepalanya.”

Anda pasti tahu siapa yang mengucapkan kalimat itu. Dia adalah Lee Kuan Yew. Kalimat itu ia ucapkan pada 1988, dua tahun sebelum Lee mengundurkan diri dari posisinya sebagai Perdana Menteri Singapura dan menyerahkan ke Goh Chok Tong. Lalu Goh Chok Tong yang orang bilang sebagai perdana menteri transisi, kemudian menyerahkan posisinya kepada anak sulung Lee, Lee Hsien Loong atau BG Lee. Senin dini hari, 23 Maret 2015, Lee meninggal dunia pada usia 91 tahun setelah sekian lama dirawat akibat menderita menyakit pneumonia. Singapura, juga kita, ikut berduka.

Kendali Penuh

Lee adalah Singapura. Singapura adalah Lee. Dunia mengakuinya. Lee mampu membawa Singapura, sebuah negara kecil menjadi negara yang bukan saja penting dalam kancah perdagangan dunia, tetapi juga sangat strategis. Pelabuhan Singapura, menurut World Shipping Council, saat ini menjadi pelabuhan tersibuk ke-2 di dunia dilihat dari volume kargonya.

Kemudian saat ini sekitar 50% perdagangan minyak mentah dunia harus lewat Pelabuhan Singapura dan ”memaksa” perusahaan-perusahaan minyak dunia membuka kantor perwakilan di sana. Singapura saat ini menjadi pusat pertukaran mata uang asing terbesar ke-4 di dunia setelah London, New York, dan Tokyo.

Badan-badan ekonomi dunia menilai Singapura, termasuk dalam peringkat 10 negara yang perekonomiannya paling terbuka, paling kompetitif, dan paling inovatif di dunia. Ribuan ekspatriat bekerja di sana. Untuk bersaing merebut pasar Asia, hampir semua perusahaan multinasional membuka perwakilan di Singapura. Menurut catatan majalah bisnis Fortune, ada 425 perusahaan Amerika beroperasi di sana.

General Electric, salah satu yang terbesar, bahkan punya tujuh pabrik perakitan di Singapura. Hadirnya perusahaan-perusahaan besar dari berbagai negara, selain membuka ribuan lapangan kerja, juga menciptakan proteksi alamiah. Banyak negara di luar sana berkepentingan melindungi Singapura dari berbagai ancaman yang bisa mengguncang roda perekonomian negeri itu.

Perusahaan-perusahaan itu juga membayar pajak dalam jumlah tidak sedikit. Kombinasi semua faktor itu yang membuat Singapura menjadi salah satu negara terkaya di dunia. Produk domestik bruto (PDB) per kapita Singapura sampai tahun lalu menempati peringkat ke-3 teratas, setelah Qatar dan Luksemburg.

Bagaimana Lee bisa membuat the little red dot menjadi negara seperti itu? Padahal Singapura sama sekali tak memiliki sumber daya alam, seperti minyak atau mineral. Dulu sebagian wilayah Singapura bahkan berupa rawa-rawa. Satusatunya anugerah yang dimiliki Singapura hanya pelabuhan. Kuncinya, menurut saya, adalah kendali. Lee mengontrol semua yang ada di Singapura.

Birokrasi, BUMN, perusahaan swasta, bahkan rumah tangga dan perilaku setiap warga negaranya. Lee mengelola negara seperti dia mengurus perusahaan. Sebagai Perdana Menteri, Lee adalah Chairman sekaligus CEO Singapore Inc. Fortune menyebut Lee sebagai Autocratic Chief Executive dari Singapore Inc.

Di dalam korporasi, Anda tahu tak ada demokrasi. Anda boleh bersuara dan menyampaikan pendapat, tetapi keputusan sepenuhnya ada di tangan CEO. Sebagai CEO Singapura, Lee sangat peduli dengan imbal hasil investasi (rate of return) dari setiap penanam modal, baik yang dilakukan investor maupun negara.

Filosofi ekonomi Lee sangat sederhana. ”We do not expect something for nothing,” begitu katanya. Lee juga mengendalikan penuh upah buruh. Semua itu ia lakukan untuk membuat produk-produk Singapura kompetitif di pasar internasional. Sama sekali tak ada toleransi untuk aksi-aksi yang berpotensi mengganggu perekonomian negara itu. Meski begitu, Lee tak pelit memberi subsidi.

Buruh-buruh berpenghasilan rendah hanya menghabiskan 13% dari gajinya untuk membayar sewa apartemen. Bahkan, sebagian dari mereka berani mencicil apartemen. Sebagai kepala rumah tangga Singapura, ia bahkan merasa berkepentingan mengendalikan perilaku setiap orang yang ada di dalamnya. Lee melarang anak-anak muda Singapura berambut gondrong. Ia menilai itu sebagai simbol perlawanan ala budaya barat dan menganggapnya bisa merusak etos kerja.

Lee mengakui kebijakannya itu. Katanya, ”Saya sering dituduh mencampuri kehidupan pribadi masyarakat. Iya, saya akui. Saya mengatur cara mereka bersuara, bagaimana mereka meludah, atau bahasa yang mereka pakai. Saya memutuskan apa yang saya anggap benar. Saya lakukan itu tanpa penyesalan.” Lee membela kebijakannya itu dengan mengatakan, ”Jika saya tidak melakukan itu, kita tak akan berada di sini pada hari ini. Ekonomi kita tidak akan maju.” Sampai saat ini mungkin Lee benar.

Beberapa Tanya

Singapura adalah Lee. Lee adalah Singapura. Kini pemegang penuh kendali atas Singapura itu telah tiada. Sebagian orang mulai bertanya-tanya, seperti apa masa depan Singapura tanpa Lee. Dalam kolomnya di harian terbitan Malaysia, Tan Wah Piow menulis, ”With his dead, the truth about the man will emerge.” Tan, kini pengacara, adalah mantan tokoh mahasiswa yang pada 1976 diasingkan ke London.

Pada 1987, Pemerintah Singapura menuduh Tan sebagai dalang gerakan Marxist Conspiracy. Lee juga memiliki banyak lawan politik. Dulu ia tak segansegan memenjarakan penentangnya tanpa prosedur hukum. Memang politik bukan menjadi isu penting di negara itu. Saya pernah beberapa kali bertemu anak-anak muda Singapura. Mereka berujar dengan mimik wajah jijik, ”Politics is rubbish.” Tapi, itu dulu ketika Lee masih sangat powerful meski sudah bukan PM.

Kritik juga terarah pada keluarga Lee yang mengendalikan penuh bisnis-bisnis BUMN-nya. Menantu Lee, Ho Ching yang juga istri PM Singapura saat ini, Lee Hsien Loong alias BG Lee adalah CEO dan Direktur Eksekutif Temasek. Anda tahu, Temasek adalah holding company dari semua BUMN Singapura.

Tapi bedanya, di Singapura mereka perform, negaranya maju, kendati semua individu tak bisa hidup seenak hati seperti di sini. Semua orang dilarang bicara sembarangan, demo sesuka hati, atau hidup bermalas-malasan. Semuanya produktif.

Selamat jalan Lee. Semoga Singapura baik-baik saja sehingga Anda tak perlu bangkit dari kubur.

About ekoharsono

Just a simple person....that's all

Discussion

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: